Bambang Soesatyo: Jepang Mitra Strategis Indonesia

mediacerdasbangsa
By mediacerdasbangsa April 5, 2018 21:15

Bambang Soesatyo: Jepang Mitra Strategis Indonesia

MCB.Com (JAKARTA) –  Jepang merupakan mitra strategis bagi Indonesia. Demikian disampaikan Ketua DPR RI Bambang Soesatyo saat menerima Duta Besar Jepang untuk Indonesia, H.E Mr. Masafumi Ishii di ruang kerja Pimpinan DPR RI, Jakarta, (4/4).

Memasuki 60 tahun hubungan diplomatik kedua negara, Bamsoet ingin agar kedepannya ada peningkatan kerjasama yang berkeadilan bagi Indonesia dan Jepang.

“Alhamdulillah, sejak tahun 2015 neraca perdagangan Indonesia dengan Jepang selalu surplus. Di tahun 2017 lalu, ekspor Indonesia ke Jepang tercatat 17,790 miliar USD, impor sebesar 15,242 miliar USD. Kita surplus 2.548 miliar USD. Semoga di tahun berikutnya bisa terus meningkat,” ujar Bamsoet.

Turut hadir dalam pertemuan tersebut Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah, Wakil Ketua Komisi I DPR RI Asril Hamzah Tanjung, Anggota Komisi XI DPR RI Misbakhun, Anggota Komisi XI Ahmadi Noor Supit, serta Anggota Komisi III DPR RI Ahmad Sahroni.

Sedangkan Duta Besar Jepang didampingi Kepala Bagian Politik Kedutaan Jepang Takonai Susumu dan Counsellor Kedutaan Jepang Yasue Katsunobu.

Bamsoet menuturkan, DPR tak menafikan peningkatan investasi Jepang di Indonesia. Jepang telah menjadi lima besar investor di Indonesia. Data dari Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), nilai investasi Jepang ke Indonesia pada 2016 melonjak 86 persen mencapai 5,4 miliar USD atau setara Rp 71,8 triliun dibanding tahun sebelumnya yang hanya 2,9 miliar USD.

“Investor Jepang sudah masuk ke sejumlah sektor antara lain infrastruktur, otomotif, agribisnis, makanan, minuman, manufaktur hingga mainan anak. Saya harap berbagai bidang lain juga bisa dilakukan kerjasama, terutama di bidang kelautan dan agribisnis,” jelas Bamsoet.

Politisi Partai Golkar ini memaparkan, iklim investasi Indonesia terus membaik. Index Ease of Doing Business Indonesia melompat 50 peringkat dalam 2 tahun, dari peringkat 122 pada tahun 2015 menjadi peringkat 72 di tahun 2017. Indonesia juga telah mendapat investment grade dari tiga lembaga pemeringkat internasional.

“Jepang tidak perlu khawatir dengan komitmen Indonesia dalam memperkuat kerja sama investasi kedua negara. Kita punya beberapa kerjasama yang baik, antara lain Sea Port Patimban, double track railways Jakarta – Surabaya, Masela block development, kawasan perikanan terintegrasi di Natuna, Sabang, Biak, Moa, Morotai, dan Saumlaki. Saya harap komitmen kerjasama ini bisa dijaga dengan baik,” ujar Bamsoet.

Bamsoet dan Masafumi Ishii sepakat meningkatkan kunjungan wisatawan ke kedua negara. Keduanya berharap di tahun 2018 ini bisa menembus 1 juta wisatawan.

“Khusus untuk mendongkrak kembali posisi Indonesia menjadi 3 besar negara tujuan investasi Jepang, DPR tentu akan membantu pemerintah Indonesia dalam menciptakan iklim investasi yang semakin baik dengan stabilitas politik yang semakin kondusif. Sehingga ada kepastian hukum terhadap para investor, terutama dari Jepang,” pungkas Bamsoet. (01/IMO)

mediacerdasbangsa
By mediacerdasbangsa April 5, 2018 21:15
Write a comment

No Comments

No Comments Yet!

Let me tell You a sad story ! There are no comments yet, but You can be first one to comment this article.

Write a comment

Only registered users can comment.