Ida Rsi Wisesanatha: Damai itu Upaya dan Harus Dimulai Dari Diri Sendiri

mediacerdasbangsa
By mediacerdasbangsa Oktober 3, 2017 00:43

Ida Rsi Wisesanatha: Damai itu Upaya dan Harus Dimulai Dari Diri Sendiri

MCB.Com (Bali) – Damai itu adalah sebuah kondisi yang dirasakan dan dibutuhkan upaya untuk menemukannya. Damai harus ditemukan di dalam diri sendiri yang bisa kita akses dengan mendisiplinkan diri melalui tujuh lapisan diri dari unsur yang paling kasar ke unsur  yang paling halus.

Pada dasarnya, semua orang suka damai dan indah. Hanya saja tidak semua orang mau mengupayakannya. Sebagian dari kita jumawa dengan kecerdasan rasio padahal rasio itu sering menipu diri sendiri.  Untuk menemukan damai, seseorang harus rajin berlatih dan mendisiplinkan diri dengan welas asih.

Hal itu dikatakan salah satu Steering Committee Gema Perdamaian,  Ida Rsi Wisesanatha, saat sarasehan damai Tokoh Pariwisata di Gong Perdamaian, Kertalangu, Minggu, (1/9).

Para Tokoh Bali yg hadir pada Sarasehan.

Menurut Ida Rsi, ada elemen di otak manusia yang mengandung morfin alami yang disebut endorfin. Ini bisa dibangkitkan melalui meditasi yang bermutu, olah raga yang bermuru, tidur yan berkualitas dan sex yang berkualitas.

Ida mengajak para peserta sarasehan untuk berlatih menemukan diri masing-masing. “Mari kita bersama-sama ajak teman-teman kita untuk menemukan makna damai di dalam diri masing-masing,” ajaknya. Ia juga yakin, bahwa setiap orang yang hidupnya tidak damai pasti hidupnya tak sehat alias sakit.

Salah satu peserta—Imran Jamal menambahkan, damai itu muncul ketika bersosialisasi, saling menghormati satu dengan yang lain dan disetarakan. “Damai itu muncul ketika saya dan yang lain tidak merasa terancam, ketika kita saling menerima,” ujarnya.

Sementara itu, tokoh pariwisata yang juga Ketua PHRI Bali, Cokorde Artha Ardana Sukawati yang akrab disapa Cok Ace mengatakan, damai itu adalah syarat mutlak dan modal dasar bagi industri pariwisata.

Untuk menemukan kedamaian di Bali kata Cok Ace, pihaknya mengajak masyarakat untuk selalu menjaga alam baik secara sekala maupun niskala. Cok Ace menegaskan, ada kekuatan lain yang tak dapat dilihat yang sesungguhnya memiliki Tanah Ibu Pertiwi Bali. Kekuatan inilah yang mesti dijaga dengan baik agar Bali selalu damai dan nyaman.

Lain halnya dengan Ida Penglingsir Agung Putra Sukahet. Menurutnya, perdamaian dan kerukunan tak cukup hanya dibicarakan tapi harus diupayakan dan diperjuangkan. Penglingsir Agung mengakui salut dengan semangat para pengayah Gema Perdamaian yang sangat semangat untuk menjalankan tugas.

“Perdamaian dan kerukunan hidup antar sesama warga adalah harga mati sebagaimana kita memegang teguh konsensus berbangsa dan bernegara Pancasila, UUD 1945, Bhinneka Tunggal Ika dan NKRI,” ujarnya.

Menurut Ida Penglingsir, para tetua  Bali telah mewariskan norma-norma Adiluhung seperti Vasudhaiva Kuthumbhakam yang artinya kita semua bersaudara. Ada juga konsep menyama braya sagilik saguluk salunglung sebayantaka. Kata Ida Penglingsir ini telah menjadi pedoman bagi orang Hindu di Bali. “Bahwa semua agama itu baik dan mulia sehingga semua perlu dihormati,” ujarnya.

Di sisi lain Ketua Indonesian Hotel General Manager Association (IHGMA) daerah Bali, I Nyoman Astama, menguraikan, makna DAMAI menjadi 5 huruf yakni D (Dharma= Kebajikan), A (Anresangsia= Tak mementingkan diri sendiri), M (Maitri= Kesetiakawanan sosial), A (Arjawa= kejujuran) dan I (Ingat kepada Ida Sang Hyang Widhi atau Tuhan Yang Maha Esa). Jika makna kata DAMAI itu dipegang dengan teguh, maka kedamaian pasti akan bisa diwujudkan mulai dari diri sendiri lalu menyebar ke orang lain.

Sarasehan Damai Tokoh Pariwisata itu dihadiri tak kurang dari 250 tokoh dan stakeholder pariwisata Bali. Ini adalah rangkaian dari acara Gema Perdamaian yang telah dimulai sejak 1 Agustus lalu dan akan berakhir pada puncak acara pada Minggu 7 Agustus 2017.  Masyarakat diharapkan hadir dalam puncak acara Gema Perdamaian pada 7 Oktober nanti di Monumen Bajra Sandhi sisi timur seraya menjadikan Puncak Gema Perdamaian sebagai “Hari Raya Kita Bersama”. (Ramia/MertaHumas)

mediacerdasbangsa
By mediacerdasbangsa Oktober 3, 2017 00:43
Write a comment

No Comments

No Comments Yet!

Let me tell You a sad story ! There are no comments yet, but You can be first one to comment this article.

Write a comment

Only registered users can comment.